ads

Muhri Fauzi Hafiz: Pesan Kritis Oknum Guru Besar USU Terhadap Presiden Dinilai Kurang Kerjaan

Medan – Wakil Ketua DPW Partai Solidaritas Indonesia Sumatera Utara (PSI Sumut), Muhri Fauzi Hafiz menyebut, para oknum guru besar Universitas Sumatera Utara (USU) yang menyampaikan pesan kritis meminta Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo (Jokowi) bersikap netral pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, sepertinya kehilangan gagasan cerdas dan kurang kerjaan.

Menurutnya sangat disayangkan bahwa hari ini para oknum guru besar tesebut sepertinya menutup mata terhadap kepuasan kinerja dan prestasi yang pak Presiden Jokowi lakukan selama dua periode memimpin negara ini.

“Kita sangat menyayangkan para oknum guru besar tersebut seperti ‘preman intelektual’ yang seakan tidak paham dengan mekanisme penyampaian pesan yang baik dan benar kepada sosok kepala negara dan kepala pemerintahan yang masih aktif seperti pak Jokowi,” kata Muhri Fauzi Hafiz kepada wartawan di Medan, Selasa (6/2).

Dijelaskannya, Bangsa Indonesia sudah masuk di penghujung waktu di mana rakyat akan mengambil keputusan untuk memberikan hak suaranya pada pemilu 14 Februari 2024.

Menurut Muhri, seharusnya kondisi ini bisa dipahami oleh para oknum guru besar USU tersebut sebagai kondisi yang kondusif, di mana rakyat diberikan kebebasan berpikir, bukan diintervensi dengan pesan yang seakan sudah direncanakan untuk memprovokasi, menyatakan seakan-akan Pemilu 2024 ini sebagai Presiden Pak Jokowi tidak netral.

“Semestinya secara kelembagaan USU harus menegur para oknum guru besar tersebut, yang seakan membawa nama USU karena penyampaian pendapat yang mereka sampaikan di dalam kampus USU,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *