ads

Arus Mudik Meningkat, Korlantas Buka Lajur Tambahan Contraflow


What is the reason for the increase in Arus Mudik and how are authorities addressing it?

Di setiap waktu tertentu, Indonesia selalu mengalami sebuah fenomena yang menjadi perhatian banyak orang yaitu arus mudik. Hal ini terjadi setiap tahun saat menjelang hari raya besar seperti Idul Fitri, Natal, dan Tahun Baru. Fenomena ini terjadi karena banyak orang yang merantau ke kampung halaman mereka untuk berkumpul bersama keluarga dan sanak saudara.

Meskipun setiap tahunnya arus mudik selalu terjadi, namun tidak menutup kemungkinan jika jumlah pemudik yang melintasi jalan raya semakin meningkat. Hal ini bisa saja terjadi karena semakin banyaknya orang yang merantau ke kota-kota besar untuk bekerja atau kuliah. Oleh karena itu, pihak Kepolisian Lalu Lintas atau Korlantas selalu mempersiapkan diri untuk mengantisipasi lonjakan jumlah pemudik yang masuk ke jalur-jalur lalu lintas.

Salah satu cara yang dilakukan oleh Korlantas dalam mengatasi permasalahan ini adalah dengan membuka lajur tambahan contraflow. Contraflow adalah sebuah pengaturan lalu lintas dimana lajur yang seharusnya digunakan untuk kendaraan di arah yang berlawanan, dibuka untuk kendaraan yang menuju ke arah yang sama. Dengan membuka lajur tambahan contraflow, maka akan meningkatkan kapasitas jalan dan meminimalisir kemacetan yang terjadi.

Pembukaan lajur tambahan contraflow ini biasanya dilakukan pada jalan yang memang sering dilalui oleh pemudik seperti tol baru, jalan nasional, atau jalan provinsi. Biasanya, pihak Korlantas juga sudah memetakan jalan-jalan mana saja yang akan dibuka lajur tambahan contraflow ini, sehingga kendaraan dapat berjalan lebih lancar.

Pembukaan lajur tambahan contraflow ini akan dilakukan bersamaan dengan penerapan sistem one way atau satu arah. Hal ini dilakukan agar kendaraan yang melintas dapat bergerak dengan lancar dan menghindari kemacetan. Selain itu, Korlantas juga akan melakukan pengawasan ketat terhadap semua kendaraan yang melintasi jalan-jalan tersebut. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kecelakaan lalu lintas atau tindakan pelanggaran lainnya seperti balap liar.

Meskipun pembukaan lajur tambahan contraflow bisa meminimalisir kemacetan yang terjadi, namun kita juga harus sadar bahwa kebijakan ini bukanlah solusi utama dalam mengatasi permasalahan arus mudik. Sebagai individu, kita juga harus berperan aktif dalam mengurangi kemacetan yang terjadi. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan mempersiapkan diri lebih dulu sebelum memulai perjalanan. Pastikan kendaraan yang digunakan dalam kondisi prima dan aman, serta mengantisipasi kemacetan dan cuaca buruk yang mungkin terjadi di jalan.

Selain itu, kita juga bisa menghindari waktu-waktu padat yang biasanya terjadi saat arus mudik seperti hari-hari menjelang Lebaran atau Natal. Jika memungkinkan, kita juga bisa memilih jalur alternatif yang lebih sedikit dilalui orang. Hal ini hingga kini masih sering dilakukan oleh sebagian besar pemudik, terutama mereka yang merantau ke daerah-daerah kecil atau pedesaan.

Sebagai kesimpulan, pembukaan lajur tambahan contraflow yang dilakukan oleh Korlantas adalah cara yang baik dalam mengatasi permasalahan arus mudik yang selalu terjadi. Namun, kita sebagai pengguna jalan juga harus berperan aktif untuk mengurangi kemacetan yang terjadi. Dengan demikian, perjalanan mudik kita akan menjadi lebih aman, nyaman, dan lancar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *