ads

Aswas Darmukit Jadi Narasumber Jaksa Daring Kejati Sumut, Bahas Topik Tentang Pengawasan Dan Penegakan Disiplin di Kejati Sumut

Medan – Jaksa Daring yang digelar secara live lewat akun media sosial IG @kejatisumut meghadirkan narasumber Asisten Pengawasan (Aswas) Kejati Sumut Darmukit,SH, MH dan Kasi Penkum Kejati Sumut Yos A Tarigan, SH,MH dan dipandu host Joice V Sinaga, SH (Jaksa Fungsional Bidang Intelijen), Kamis (14/5/2023), mengangkat tema tentang Pengawasan dan Penegakan Displin di Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara.

Aswas Darmukit menyampaikan beberapa hal terkait tugas pokok dan fungsi bidang Pengawasan serta Asisten Pengawasan di Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara. Pertama adalah pengawasan terhadap kinerja dan keuangan, kedua menegakkan disiplin dan ketiga adalah melakukan pengawasan tertentu, ketika ada petunjuk dari pimpinan yang perlu dilakukan pengawasan.

“Ketiga tugas pokok dan fungsi ini untuk membawa Kejati Sumut beserta jajaran mengarah kepada pemerintahan yang baik, bersih dan transparan. Di wilayah hukum Kejati Sumut, ada 7 Satker yang lolos untuk ikut WBK,” katanya.

Terkait dengan tupoksi pengawasan yang diatur dalam Perja No. 01 Tahun 2001 terkait pelaksanaan perencanaan dan pelaksanaan pengawasan. Antara lain melakukan pengawasan terhadap program kerja, termasuk tugas rutin dengan melakukan inspeksi umum dan inspeksi khusus.

“Pengawasan dilakukan untuk memastikan kinerja seluruh bidang dan satker dilakukan inspeksi umum untuk memastikan kerja seluruh satker benar dilakukan dan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan termasuk dalam hal penggunaan anggaran untuk masiing-masing bidang agar jangan sapai ada penyelewengan,” tandasnya.

Inspeksi itu dilakukan di awal tahun dan di akhir tahun (sekitar bulan September), lanjutnya. Kalau di awal tahun masih ada kekurangan-kekurangan maka di inpeksi umum diingakan agar dilakukan perbaikan dan di akhir tahun agar bisa dipertanggungjawabkan.

“Tugas lain bidang pengawasan, yang salah satu fungsinya adalah menerima laporan pengaduan dari masyarakat. Alurnya, dilakukan klarifikasi dan inspeksi kasus. Klarifikasi ini dilakukan karena adanya indikasi pelanggaran-pelaggaran yang dilakukan oleh oknum pegawai kita, maka dilakukan klarifikasi apakah benar atau tidak. Kalau sudah cukup dengan dua alat bukti maka permasalaannya akan dilanjutkan dari penyelidkan ke penyidikan,” tegasnya.

Selain melakukan tugas klarifikasi dan inspeksi, lanjut Aswas, bahwa bidang Pengawasan juga mempunyai tugas sebagai Tim Saber Pungli. Tujuannya adalah untuk mengoptimalkan fungsi pengawasan, antara lain penyalahgunaan jabatan dan anggaran khususnya di internal. Kemudian, bidang pengawasan juga memiliki aplikasi sebagai wadah bagi masyarakat untuk melaporkan permasalahan yang berkaitan dengan lembaga Kejaksaan secara online. Termasuk juga laporan tentang penanganan perkara, dimana ada seseorang yang punya kepentingan dalam penanganan sebuah perkara.

“Untuk mengoptimalkan fungsi pengawasan, kita juga membuka layanan hotline Kejati Sumut. Ini layanan yang memang diperuntukkan bagi masyarakat umum jika mendapati adanya oknum Kejaksaan yang melakukan tindakan diluar dari tupoksinya,” tuturnya.

Terkait dengan adanya laporan pengaduan masyarakat, lanjut Darmukit, yang disampaikan lewat hotline, laporan pengaduan secara tertulis melalui PTSP pola penangannya dilakukan secara bertahap dan berjenjang. Mulai dari melakukan telaah terhadap laporan, kalau masih bersifat teknis penanganan perkara maka akan dilaporkan ke bidang yang bersangkutan, misalnya bidang Pidum akan ditelusuri sudah sejauh mana penanganan perkaranya.

“Kalau ternyata bidang teknis menemukan ada kesalahan, maka bidang teknis bersangkutan akan melakukan pemanggilan saksi. Kalau untuk setiap permasalahan, bidang pengawasan melakukan penyelesaian masalahnya dengan cepat. Terkadang kendalanya adalah pemanggilan saksi yang tempat tinggalnya jauh atau berada di luar kota, akan tetapi solusinya bisa dilakukan lewat online,” paparnya.

Setiap kali tim Pengawasan melakukan inspeksi umum dan inspeksi khusus ke Satker di daerah, selalu diingatkan untuk bekerja prfesional dan tidak transaksional. Kalau sudah diingatkan masih juga melakukan perbuatan tercela, maka oknum yang bersangkutan akan ditindak dengan tegas.

Dalam hal penanganan permasalahan dan laporan pengaduan masyarkaat, Bidang Pengawasan sudah melakukan tindakan terhadap oknum jaksa yang sempat viral, dan hukumannya sudah turun. Yaitu, pencopotan terhadap jabatan jaksanya.

Hal yang penting lagi adalah penegakan disiplin terhadap apratur sipil negara (ASN), tidak masuk kantor tanpa keterangan 3 kali dalam setahun akan mendapat teguran disiplin.

Lebih lanjut Darmukit menyampaikan bahwa ketika ASN sudah mendapat amanah, maka ASN tersebut harus jujur dan menunjukkan integritas serta memberikan keteladanan, baik dalam bekerja maupun dalam perbuatan sehari-hari termasuk dalam ucapan.

Pada kesempatan itu, Kasi Penkum Kejati Sumut Yos A Tarigan, bahwa Bidang Pengawasan Kejati Sumut menuju paradigma baru sudah bekerja sesuai dengan aturan yang berlaku. Dimana, masyarakat saat ini sangat mudah mengakses informasi dan menyampaikan laporan secara cepat kepada Kejaksaan. Menyikapi hal ini, seluruh elemen bahu membahu dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat.

Related Posts

Don't Miss

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *